Home » Fanfiction » Chapter » [FF] Mystery Of The School (1)

[FF] Mystery Of The School (1)

Capture22_26_30

Author : Hilda yemihnL
Genre : horror, romance
Rating : PG-15
Length : chaptered
Main Cast :      Choi Kyumi (OC)

Lee Jieun/IU

Bae Suzy (Miss A)

Park Jiyeon (T-Ara)

Kim Myungsoo/L (INFINITE)

Kim Sunggyu (INFINITE)

Lee Howon/Hoya (INFINITE)

Choi Minho (SHINee)

Lee Taemin (SHINee)

Kim Kibum/Key (SHINee)

Kim Jonghyun (SHINee)
Other Cast :     temukan sendiri

Cerita ini hanya karangan author, castnya milik masing-masing. Yang gak suka gak usah baca, yang baca jangan lupa RCL ya
Don’t bashing, don’t be plagiating, don’t be siders

PART 1

Suasana tampak terlihat tenang di sebuah sekolah yang terletak di kota Seoul. Sekolah itu bernama, Seoul International High School. Sesuai namanya, sekolah ini menyandang predikat sekolah berstandar internasional. Tak jauh dari sekolah tersebut, terdapat sebuah asrama khusus untuk para murid. Para murid yang bersekolah disana diwajibkan untuk tinggal di asrama. Mereka bisa pulang kerumah mereka jika hari libur, atau mereka bisa tetap tinggal di asrama meskipun hari libur. Tak jauh dari sekolah tersebut, juga terdapat sebuah universitas, universitas itu bernama Seoul University.

Para murid sekolah tersebut sedang mengikuti kegiatan belajar mengajar di kelas masing-masing. Mereka terlihat fokus memperhatikan penjelasan dari seonsangnim. Suasana nampak sunyi dan tenang. Namun, tak lama kemudian kesunyian itu pecah di karenakan terdengar teriakan seorang murid. Suara tersebut berasal dari toilet wanita. Suasana pun berubah menjadi riuh. Para seonsangnim pun pergi ke arah sumber suara tersebut untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi.

“ sebenarnya apa yang terjadi? “ Cetus hoya membuka pembicaraan di dalam kelas.

“ entahlah, sepertinya terjadi sesuatu yang buruk. “ ujar sunggyu

“ kalau mau tahu, kita lihat saja kesana. “ ajak myungsoo

“ ide bagus, kajja. “ ujar sunggyu

Hoya, myungsoo, dan sunggyu pun pergi ke tempat kejadian. Disusul oleh Minho dan Taemin.

“ yaaa kalian berdua mau pergi kemana? “ tanya Jonghyun kepada Minho dan Taemin.

“ kita mau melihat apa yang terjadi, kau mau ikut? “ ujar minho.

“ anio, aku disini saja bersama Key. Iyakan Key? “ jawab jonghyun

“ hmm, aku setuju dengan Jonghyun. “ seru Key

Minho dan taemin pun pergi berdua ke tempat kejadian. Mereka sangat penasaran apa yang sedang terjadi.

“ aku penasaran apa yang terjadi. “ ujar seorang murid bernama jieun kepada temannya bernama kyumi.

“ nado, kajja kita lihat saja. “

Jieun pun menyetujuinya dan mereka pun pergi ke tempat kejadian itu.

“ yaaaaa” teriak seorang yeoja yang membuat langkah jieun dan kyumi terhenti.

“ jiyeon nna!!!!! Bisa tidak kau kecilkan volume suaramu. “ omel suzy

“ aku ingin memanggil kyumi dan jieun, mereka tidak mendengar. Kau tahu mereka pergi kemana? “ ujar jiyeon

“ entahlah, ayo kita susul saja. “ ajak suzy

Sementara itu, di toilet wanita tersebut terlihat beberapa seonsangnim dan juga beberapa murid yang ingin melihat apa yang terjadi.

Kyumi dan jieun telah sampai disana. Suasana disana sangat ramai. Karena rasa penasaran yang menghantui mereka, akhirnya mereka menerobos keramaian tersebut dan masuk kedalam toilet.

“ yaa kyumi ahh, jieun ahh, sedang apa kalian disini? “ tanya minho yang sudah sedari tadi berada disana.

“ kami penasaran, jadi kami kemari saja. “ ujar jieun

Kyumi terlihat diam dan sedikit tegang. Bulu kuduk kyumi merinding seketika. Jieun terbelalak kaget melihat apa yang ada dihadapannya.

Seorang murid yeija terbujur kaku dan berlumuran darah di salah satu toilet. Teman yang pergi ke toilet bersamanya pun menceritakan semua kejadiannya.

Awalnya, yeoja tersebut pergi ke toilet untuk menemani temannya. Temannya menyuruhnya menunggu di depan pintu toilet. Saat temannya keluar, ia sudah melihat yeoja itu berlumuran darah dan sudah tak bernyawa. Karena takut, temannya tersebut berteriak sekencang mungkin.

“ jangan-jangan dia membuka pintu toilet nomor 3. “ ujar seorang seonsangnim.

“ kan sudah diperingatkan jangan pernah membuka pintu itu. Lagipula pintu itu terkunci. “ ujar seonsangnim satunya lagi.

“ lihat saja, buktinya pintu itu terbuka. “ ujar seonsangnim itu.

“ bukankah pintu ini terkunci, kenapa bisa terbuka? “ tanya seonsangnim itu

“ anio, kunci pintu tersebut sedang rusak, jadi bisa dibuka dengan mudah. “ ujar penjaga sekolah.

“ mungkin, muri ini belum tahu tentang hal ini, ia kan murid baru disini. “ ujar seonsangnim.

“ segera tutup pintunya dan kunci. Jangan sampai terbuka lagi. “ perintah kepala sekolah.

Kyumi sedari tadi hanya diam terpaku. Ia tidak menatap ke arah mayat yeoja itu, tetapi ia melihat ke arah pintu toilet nomor 3 tersebut. Kyumi terdiam saat ia melihat sesosok wanita berpakaian seragam sekolah yang lusuh dan berlumuran darah, rambutnya panjang dan kusut, dan juga wajahnya pucat. Wanita tersebut terlihat memegang sebuah pisau ditangannya, seraya melihat ke arah mayat yeoja tersebut. Lalu, wanita tersebut berjalan keluar toilet melewati beberapa siswa yang mengerubuni tempat itu dan wanita tersebut hilang seketika. Saat wanita itu sudah menghilang, kyumi hanya tertunduk lemas, ia masih terlihat tegang.

“ kyumi ahh wae? “ tanya jieun yang heran melihat kyumi.

“ ahh ahh anio. “

Seluruh murid pun masuk ke kelas masing-masing, termasuk kyumi dan jieun.

Saat berada di kelas, kyumi masih terdiam saja. Ia tak berkata satu katapun sedari tadi.

“ apa yang kulihat tadi? Siapa itu? Apakah dia penunggu toilet itu? “gumam kyumi dalam batinnya

Karena merasa heran , jieun, jiyeon, dan suzy pun bertanya pada kyumi. Kyumi pun akhirnya menceritakan semuanya kepada 3 sahabatnya.

“ mwoooo??? Jadi kau melihat hantu?? “ ceplos jiyeon

Pletakkkkk

Sebuah jitakan mendarat di kepala jiyeon.

“ jieun ahh, kenapa kau menjitakku? “ ujar jiyeonseraya mengelus kepalanya.

“ habisnya suaramu itu besar sekali. Jika terdengar oleh seluruh murid bagaimana? “ omel jieun

“ ne ne, mianhe. Aku hanya terkejut tadi dan refleks aku berteriak. Aku jadi merinding mendengar ceritamu kyumi ahh. “ ujar jiyeon.

“ aku takut kalau ia akan menghantui seluruh murid disini. “ ujar suzy

“ ahh andwaeee aku takut, jangan bilang begitu suzy ahh. “ gerutu jiyeon.

“ bagaimana kalau kita beritahu seonsangnim saja? “ usul jieun

“ andwae, biar kita saja yang tahu. Mungkin saja seonsangnim tidak akan percaya pada kita.” Ujar kyumi

“ baiklah. “ jieun menurut.

Jam isitirahat tiba, para murid tampak memenuhi kantin sekolah. Jieun, kyumi, suzy, dan jiyeon sedang duduk di kursi kantin sambil menyantap makanan mereka.

“ kyumi ahh, seperti apa rasanya melihat hantu? Pasti mengerikan sekali. “ ujar suzy

“ tentu saja, mana ada hantu yang tidak mengerikan. “ ceplos jiyeon.

“ yang pasti terasa tegang dan bulu kuduk pasti merinding, iyakan kyumi? “ tanya jieun

“ ne, kurang lebih begtiu. Aku sebenarnya sangat tidak ingin bisa melihat hal tersebut, tapi ya apa boleh buat ini sudah terjadi padaku. “

“ huhh seumur hidup aku tidak pernah ingin melihat yang namanya hantu dan sebangsanya. “ ujar jiyeon.

“ nah.  Nanti malam bagaimana kalau kau melihat hantu jiyeon nna? “ suzy menakuti jiyeon

“ ahh suzy ahh, jangan takuti aku. “ ujar jiyeon seraya mengetok kepala suzy dengan sendok.

“ hahahah mianhe. “

Tak lama kemmudian, datanglah minho, taeminm jonghyun, dan key. Mereka duduk di kursi kantin yang dekat dengan kursi kyumi dan temannya.

“ yaa jieum ahh. “ sapa key

“ mwo? “ jawab jieun dengan sedikit ketus.

“ jieun ahh, bisakah kau berkata sedikit lembut. “ ujar key seraya memanyunkan bibirnya

“ bisa, tapi jika denganmu aku tidak bisa. “

“ hahaha, kasiannya nasibmu key. “ ujar jonghyun sambil tertawa terbahak-bahak. Begitu juga dengan minho dan taemin yang ikut tertawa melihat kemalangan key.

“ huh, kalian ini malah menertawakan ku. “ gerutu key

Bukannya diam, jonghyun, minho, dan taemin malah tertawa semakin keras.

“ sepertinya cintamu bakal bertepuk sebelah tangan. “ ceplos taemin.

“ diamlah kau taemin ahh. Aku hajar kau. “ kesal key

“ huhh, suasana yang tadinya tenang sekarang jadi ambur adul karena kedatangan mereka. “ ujar jiyeon seraya bercermin.

Kyumi, jieun dan suzy hanya tersenyum.

“ ahh tunggu sebentar yah, aku mau beli minum dulu. “ ujar kyumi

“ ne. “ sahut jieun.

Kyumi berjalan menuju tempat minuman dan mengambil 1 botol minuman disana.

“ yaa. “ panggil seorang namja

“ ohh myungsoo ahh. “

“ saat di toilet tadi, sebnarnya apa yang kau lihat? “ tanya myungsoo

“ ehh? “

“ saat di toilet tadi aku melihatmu terdiam dan tegang. Kau seperti ketakutan. Apa ada sesuatu yang kau lihat disana? “ tanya myungsoo lagi

“ ahh aku aku, “

Kyumi tidak melanjutkan perkataannya.

“ waeyo? “

Kyumi tidak menjawab pertanyaan myungsoo. Ia malah terlihat tegang seperti saat ia berada di toilet. Pandangan kyumi tertuju ke arah salah satu meja kantin yang kosong.

“ ada apa? “ tanya myungsoo lagi.

“ myungsoo ahh, apa kau melihat seseorang di meja itu? “ tanya kyumi.

Myungsoo pun menoleh ke arah meja yang kyumi maksud dan meja itu hanya terlihat kosong seperti biasa.

“ tidak ada apa-apa, memangnya kenapa? “ tanya myungsoo yang penasaran

Kyumi lagi-lagi tidak menjawab pertanyaan myungsoo. Ia malah semakin tegang dan membelalakan matanya.

“ kyumi ahh. “

“ ia melihat ke arahku. “ ujar kyumi

Myungsoo mengernyitkan dahinya

“ apa maksudmu? “

Kyumi memejamkan matanya dan menundukkan kepalanya. Kyumi sangat ketakutan, dikarenakan hantu itu sedang melihat ke arah kyumi. Saat kyumi membuka matanya kembali, dan melihat kearah itu lagi, hantu tersebut sudah tidak ada.

“ myungsoo ahh, hantu penunggu toilet tersebut tadi berada di meja itu. “ ujar kyumi

“ mwo?? Maksudmu kau melihatnya tadi? “ tanya myungsoo.

“ ne, aku melihatnya 2 kali, di toilet ketika kejadian tadi dan sekarang disini. Tampaknya ia sedang berkeliaran disekolah ini. “

“ apa dia yang menyebabkan kematian murid itu? “

“ entahlah, tapi aku melihat dia di pintu toilet 3. Ia memegang sebuah pisau. Penampilannya sangat lusuh dan menakutkan. Aku takut dia akan meneror seluruh murid di sekolah ini. “

“ ne, termasuk kita yang akan di teror. “ ujar mynugsoo

“ apa yang harus kita lakukan? “

“ untuk saat ini, hanya kita saja yang tahu. Aku takut hal ini akan membuat murid menjadi takut. “

“ kau benar. “

“ kyumi ahh, jika terjadi apa-apa, kau harus memberitahuku. “

“ hemm. “

~~

Jam belajar pun selesai, dan seluruh murid kembali ke asrama. Kamar asrama tersebut cukup luas. Terdapat ruang tv, kamar, kamar mandi, dan dapur. Kyumi, jieun, jiyeon, dan suzy berada dalam satu kamar. Myungsoo satu kamar dengan sunggyu dan hoya, sedangkan minho satu kamar dengan taemin, dan jonghyun satu kamar dengan key.

Kyumi, jieun, jiyeon, suzy’s room

Kyumi, jieun, suzy, dan jiyeon sedang bersantai di dalam kamar. Kyumi pun menceritakan apa yang terjadi di kantin tadi.

“ mwo? Jadi kau melihatnya lagi? “ tanya suzy

“ di kantin? “ timpal jieun

“ ne. Bahkan ia melihat ke arahku. “ ujar kyumi

“ ahhh aku jadi semakin takut. Bagaimana kalau ia bergentayangan di asrama ini. Ahhh aku bisa gila. “ ujar jiyeon seraya mengacak rambutnya.

“ jangan berpikiran buruk, jiyeon nna. “ omel jieun

“ anio, mungkin saja apa yang dikatakan jiyeon benar. Ia bisa saja meneror seluruh murid di sekolah. “ ujar kyumi

“ ne, karena aku dengar dia meninggal di toilet tersebut dalam keadaan yang tidak wajar. “ ujar suzy.

“ suzy ahh, apa kau tahu sesuatu tentang murid yang meninggal di toilet itu? “ tanya kyumi

“ aku tidak tahu banyak. Yang pasti ia meninggal sebelum kita bersekolah disini. Tepatnya 5 tahun yang lalu. Lalu, aku dengar ia meninggal karena bunuh diri. “ ujar suzy

“ hahh sudah hentikan, aku jadi semakin takut. “ ujar jiyeon yang memeluk lengan kyumi.

Mereka tidak menanggapi jiyeon, mereka bertiga malahan terus bercerita tentang hantu tersebut.

“ kau yakin? Lalu, apa sebab ia melakukan bunuh diri? Tanya jieun dan kyumi yang sangat penasaran. Sedangkan jiyeon semakin erat memeluk lengan kyumi. Bulu kuduk jiyeon merinding seketika.

“ entahlah, aku dengar dia bunuh diri, tapi tidak tahu apa penyebabnya. “ ujar suzy.

“ ahh kalian ini jahat sekali padaku, kenapa kalian harus bercerita tentang hal itu malam-malam begini. “ gerutu jiyeon yang tidak melepas pelukannya dari lengan kyumi.

“ jiyeon nna kau penakut sekali? Kita ini ber empat jadi kau tidak usah takut. “ omel jieun.

“ alu punyha sebuah ide bagus. “ ujar jiyeon yang akhirnya melepas pelukannya dari lengan kyumi.

“ ide? Ide apa? “ tanya suzy.

“ agar kita semua aman, bagaiman kalau kita tidur berempat dalam satu ranjang? “ ujar jiyeon.

Kyumi dan jieun tertunduk lemas mendengar ide jiyeon.

“ yaa jiyeon babo. Kau tahu kan ranjang ini hanya memuat 2 orang. Bagaimana bisa kita satu ranjang berempat. Kau kira tubuh kita ini seperti sapu lidi. “

“ jiyeon nna, ide mu itu sangat buruk, lebih buruk dari wajah hantu itu. “ ceplos kyumi

“ kau makan apa hah sampai-sampai otakmu tidak waras begitu. “ timpal jieun

“ aku kan takut, hantu itu bisa membunuh, aku takut jika aku terbunuh. Tidak aa lagi orang cantik sepertiku di sekolah ini, dan aku belum siap unutk mati karena aku belum menikah, punya pacar pun belum. “ ujar jiyeon yang membuat ketiga temannya ingin memuntahkan isi perut mereka.

“ kau ini narsis sekali. “ ujar suzy

“ tentu saja, park jiyeon. “ ujar jiyeon membanggakan diri seraya bercermin membetulkan rambutnya yang sedikit ambur adul.

“ daripada aku mendengar kenarsisan mu itu lebih baik aku menonton tv. “ ujar jieun seraya meninggalkan kamar dan menuju ruang tv.

Myungsoo, sunggyu, hoya’s room

Myungsoo, sunggyu dan hoya terlihat sibuk masing-masing. Hoya tampak sibuk memainkan laptop miliknya, sunggyu sibuk memakan snack seraya menonton tv, myungsoo terlihat sibuk membaca bukunya.

“ sunggyu ahh. “ ujar myungsoo memecahkan keheningan.

“ wae? “ ujar sunggyu yang masih menonton tanpa menoleh kearah myungsoo.

“ apa kau tahu sesuatu tentang murid yang meninggal di toilet wanita 5 tahun lalu? “

“ kenapa kau tiba-tiba bertanya tentang hal itu? “ tanya sunggyu yang akhirnya menatap myungsoo.

“ aku ingin tahu saja. “ ujar myungsoo

“ setahuku, ia meninggal karena bunuh diri. Selain itu, aku tidak terlalu banyak tahu, “

“ myungsoo ahh, apa terjadi sesuatu? “ tanya hoya yang sedikit heran kepada myungsoo.

“ kau tahu kan kalau kyumi bisa melihat hantu? “ tanya myungsoo

“ hohh, ne. Memangnya kenapa? “ tanya sunggyu.

“ ia bilang padaku, ia melihat seorang wanita ketika kejadian di toilet tadi, lalu ia melihat lagi wanita itu di kantin. “ ujar myungsoo

“ jeongmal? Jangan-jangan wanita yang dilihat kyumi itu adalah hantu penunggu toilet. “ seru sunggyu

“ ya mungkin saja. “ ujar hoya

“ aku takut, ia akan meneror semua murid di sekolah. “ ujar myungsoo

“ semua murid? Itu berarti termasuk kita bertiga? Omoo aku jadi merinding. “ tukas sunggyu.

“sudahlah, ini sudah malam. Jangan bercerita tentang hal itu lagi. Lebih baik kita tidur. “ ujar hoya.

“ kau benar, hoya. Gara-gara kau myungsoo aku menjadi merinding. “ omel sunggyu

“ kenapa menyalahkan aku? Aku kan hanya ingin tahu. “ ujar myungsoo

“ hah sudahlah, ayo kita ke kamar. “ ujar hoya

Akhirnya mereka pun menghentikan aktivitas mereka dan pergi tidur.

~~

Keesokan harinya

Kyumi berjalan sendirian ke arah kelas, suasana kelas tampak lebih  ramai dari biasanya entah apa yang terjadi. Di dalam kelas tersebut, kyumi melihat minho yang sedang mengobrol dengan salah satu murid. Selesai mengobrol minho ingin pergi keluar kelas, di depan pintu ia melihat kyumi.

“ kyumi ahh. “ sapa minho

“ minho ahh, apa yang terjadi? Kenapa mereka semua tampak heboh. Bukan hanya di kelas ini, di luar pun juga begitu. “

“ aku dengar dari salah satu murid, kalau semalam banyak murid yang melihat sesosok wanita berseragam sekolah disekitar asrama. Mereka bilang ia tampak menyeramkan. Bahkan mereka juga melihatya di dalam kamar. “

“ mwo? sesosok wanita? “

“ ne. Ada yang bilang itu adalah penunggu toilet nomor 3. Karena pintu toilet tersebut dibuka, jadi hantu tersebut gentayangan. “

“ jadi, ia sudah mulai gentayangan. “ gumam kyumi dalam hati.

“ kyumi ahh, kau kenapa? Apa kau juga dihantui? “

“ anio, bagaimana denganmu? Apa kau melihat hantu itu? “

“ anio. “

“ minho ahh, sepertinya aku harus mencari jieun, aku duluan ya. “ ujar kyumi seraya meninggalkan minho.

Kyumi mencari-cari ketiga temannya tersebut, dan akhirnya ia menemukannya di dekat perpustakaan. Jiyeon, jieun, dan suzy sedang mengobrol dengan sunggyu dan hoya.

“ jieun ahh. “

“ ohh kyumi ahh, apa kau sudah dengar? Kalau hantu itu. “

“ ahh arra, aku diberi tahu minho. “

“ sepertinya hantu itu benar-benar ingin meneror seluruh murid sekolah ini. “ ujar sunggyu

“ apa kalian semalam melihatnya? “ tanya kyumi kepada sunggyu.

“ anio, bahkan kami tidur sangat nyenyak. “ ceplos sunggyu.

“ kenapa hanya kita yang tidak di teror? “ ujar jieun.

“ bagaimana dengan minho, taemin, jonghyun, dan key? “ tanya suzy

“ minho bilang ia tidak melihat apapun semalam. Tapi, kalau jonghyun dan key aku tidak tahu. “ ujar kyumi

“ mungkin belum giliran kita di hantui. “ ujar jiyeon

“ giliran? Mungkin saja, hantu itu belum menghantui kita karena daftar urutan yang akan dihantui nama kita ada di paling bawah. “ ceplos sunggyu

“ kau kira dia mau bagi sembako, sampai ada urutan nama. “ ujar hoya.

“ mungkin saja, ia tidak akan menghantuimu sunggyu ahh. “ ujar jieun

“ mwo? Kenapa? “ tanya jiyeon.

“ mungkin pikir hantu itu percuma saja dia menghantuimu, karena matamu selalu merem setiap saat. “ jieun bercanda.

Sunggyu meradang mendengar perkataan jieun. Sedangkan yang lain hanya tertawa.

“ yaaa jieun ahh, memang mataku seperti ini. Kau jangan menghinaku. “ geram sunggyu

“ haha mianhe, aku hanya bercanda. “ ujar jieun

“ ngomong-ngomong dimana myungsoo, biasanya dia bersama kalian. “ tanya kyumi.

“ entahlah, dia bilang tadi mau ke loker. “ ujar hoya

“ ahh aku duluan ke kelas ya. “ ujar kyumi

Kyumi berjalan ke arah loker untuk mencari myungsoo. Ketika sampai, ia matanya kesana kemari mencari sosok myungsoo. Akhirnya ia menemukan myungsoo, tetapi kyumi terbelalak kaget dan tidak berani menyapa myungsoo. Hal itu disebabkan karena ada sesosok hantu yang kemarin kyumi lihat berada di samping myungsoo. Sedangkan myungsoo hanya tidak tahu apa-apa dan hanya mengambil buku-buku yang ia perlukan dari lokernya. Setelah selesai, myungsoo ppergi meninggalkan loker.

“ ohh kyumi ahh, kenapa kau berdiri disini? “

“ ahhh , myungsoo ahh aku ingin bicara, tapi jangan disini. “

“ memangnya kenapa? “

“ tidak apa-apa, hanya saja di kelas lebih enak. “

“ ohh baiklah. “

Kyumi dan myungsoo pun pergi ke kelas bersama.

Sesampai di kelas, kyumi bertanya pada myungsoo, apakah ia diganggu semalam. Myungsoo pun menjawab tidak. Tentang hal di loker tadi, kyumi tidak menceritakannya kepada myungsoo karena takut myungsoo akan menjadi kepikiran.

Jieun pun juga bertanya pada jonghyun dan key, apakah mereka di hantui semalam. Ternyata key dan jonghyun juga tidak di hantui.

Bel masuk kelas pun berbunyi dan semua murid menuju ke kelas masing-masing.proses belajar mengajar pun dimulai.

~~

Saat istirahat, kyumi, jiyeon, sunggyu, hoya, myungsoo, minho, taemin,jonghyun, dan key pun berkumpul di kantin. Sedangkan suzy sedang pergi ke loker, dan jieun pun ikut menyusul suzy. Mereka sedang berkumpul membahas tentang teror yang menghantui murid sekolah ini semalam terkecuali mereka. Kyumi pun menceritakan semua kejadian saat ia melihat sosok hantu itu.

“ ahhhh kyumi ahh, jadi kau sudah melihat hantu itu lebih dulu, bahkan lebih jelas. “ ujar key

“ ne. “ ujar kyumi

“ seperti apa rupa hantu itu, aku dengar dia seorang yeoja, apakah dia cantik? Ceplos jonghyun

Pletakkkk

Minho menjitak kepala jonghyun

“ kau ini bicara sembarang saja. “ omel minho

“ jonghyun nna, meskipun hantu itu cantik masih saja tetap terlihat menyeramkan. “ ujar jiyeon yang tak lepas dari cerminnya tersebut.

“ berarti hanya kita bersebelas yang belum di hantui oleh hantu itu. “ ujar taemin

“ hemm, mungkin saja malam ini giliran kita. “ ceplos hoya

“ yaa hoya aah, kau jangan bicara begitu. “ gerutu jonghyun dan key

“ mungkin saja perkataan hoya ada benarnya. “ sahut minho.

“ yang penting, kalian harus tetap waspada. “ ujar sunggyu.

Sementara itu suzy sedang berjalan menuju loker untuk menaruh buku matematikanya. Tapi, ia tampak heran dengan keadaan lokernya. Di lokernya terdapat bercak merah seperti darah yang cukup banyak.

“ ige mwoya? “ ujar suzy.

Suzy pun segera menghapus bercak darah tersebut dengan tisu.

“ darah siapa ini? Kenapa hanya di lokerku. “

“ suzy ahh. “ panggil jieun yang baru saja tiba disana.

“ jieun ahh, lihatlah lokerku. Kenapa penuh dengan bercak merah dan baunya seperti darah. “ ujar suzy

“ jeongmal? “

Jieun pun melihat ke arah loker suzy, dan ternyata bercak tersebut tidak ada sama sekali.

“ kau ini membohongi ku ya, lokermu bersih kok. “ ujar jieun

Suzy kembali menoleh ke arah lokernya dan benar, ternyata loker nya bersih.

“ tidak mungkin, tadi aku benar-benar melihat bercak merah di lokerku. “ ujar suzy

“ mungkin hanya pantulan cahaya. “ujar jieun.

“ benarkah, tapi?? “

“ sudahlah, aku ke perpustakaan dulu, kau mau ikut? “

“ anio. “

“ baiklah. “

Jieun pergi meninggalkan suzy dan ia menuju perpustakaan. Di perpustakaan, jieun tampak sedang memilih-milih buku yang ingin ia baca. Setelah itu ia memandang ke arah kursi yang kosong yang ada di perpustakaan itu. Dia tak sengaja melihat sesosok wanita tapi tidak terlalu jelas, masih samar. Jieun mengedipkan matanya dan bayangan tersebut pun hilang.

“ apa itu tadi? Apa itu halusinasi ku saja? “ gumam jieun.

Jieun kembali menaruh buku tersebut ke tempat semula dan kembali ke kelas. Saat jieun diperjalanan menuju kelas, ia melihat keramaian di kelas 2-3.

“ ada apa disana? Kenapa ramai sekali? “ tanya jieun kepada dirinya sendiri.

Jieun tidak sengaja melihat myungsoo dan kyumi yang berada di dalam keramaian tersebut. Jieun memutuskan untuk menemui kyumi.

“ kyumi ahh. “ panggil jieun.

“ jieun ahh. “

“ apa yang terjadi? Kenapa disana ramai sekali? “ tanya jieun

“ entahlah, aku belum kesana. Tapi, myungsoo sedang mencari tahu. “

“ ahh itu myungsoo. “

“ myungsoo ahh, apa yang terjadi? “ tanya kyumi.

“ aku dengar ada adik kelas yang kerasukan. “ jawab myungsoo

“ kerasukan? Bagaimana bisa? “ tanya jieun.

“ katanya, dia tiba-tiba berteriak seperti orang gila dan mulai mencekik temannya satu per satu. Seonsangnim sekarang sedang menenangkannya. “

“ oh mungkin itu anaknya. “ ujar kyumi seraya menunjuk ke arah anak yang sedang kerasukan itu. Anak itu dibawa oleh seonsangnim ke ruang guru untuk mengamankannya. Kedua tangannya diikat erat agar tidak memberontak dan menyakiti siapapun. Anak yang kesurupan itu serta para seonsangnim itu berjalan melewati kyumi, myungsoo, dan jieun. Tetapi saat melewati bertiga, anak itu berhenti dan menatap tajam ke arah mereka. Pertama, ia menatap ke arah jieun seperti tatapan penuh kemarahan. Lalu, ia menatap kyumi sedikit lama, dan terakhir ke myungsoo. Tak lama, ia pun kembali berjalan menuju ruang guru diikuti para seonsangnim. Jieun, kyumi, dan myungsoo terlihat tegang dan tidak bisa berkata apapun. Bagaimana tidak, mereka di tatap oleh seorang anak yang sedang kerasukan setan dengan tatapan seakan ingin membunuh.

Saat di kelas, myungsoo, kyumi, dan jieun masih diam seribu bahasa. Mereka masih tampak tegang. Tak lama, akhirnya kyumi membuka pembicaraan.

“ myungsoo ahh, jieun ahh, aku rasa anak itu kerasukan hantu toilet itu. “ ujar kyumi.

“ aku juga mengira begitu. “ timpal myungsoo.

“ mungkin saja. “ ujar jieun.

“ sejak kejadian kemarin, suasana sekolah ini berubah menjadi tidak tenang. Bukan hanya di sekolah, bahakn di asrama. “ ujar myungsoo.

“ aku rasa ada yang janggal di balik kematiannya. “ ujar kyumi yang membuat myungsoo dan jieun terperangah dan menatap kyumi secara bersamaan.

“ maksudmu? “ tanya jieun.

“ aku hanya berpikir bahwa mungkin ada sesuatu yang disembunyikan di balik kematiannya. “ ujar kyumi.

Saat mereka semua sedang sibuk berpikir, suzy dan sunggyu datang dan mengejutkan mereka.

“ DUARRR. “ teriak suzy dan sunggyu serentak.

“ AHHHH. “ kyumi, myungsoo, jieun berteriak secara bersamaan.

Suzy dan sunggyu pun hanya tertawa terpingkal melihat kyumi, jieun, dan myungsoo terkejut setengah mati.

“ yaaaaa kalian berdua ini, mengejutkan kami saja. “ omel myungsoo.

“ bagaimana kalau jantung kami copot? “ timpal kyumi.

“ kalau copot pasang lagi saja. “ ceplos sunggyu.

“ kau kira jantung itu seperti puzzle bisa dibongkar pasang. Dasar sipit. “ omel jieun.

“ habisnya kalian terlihat serius sekali. Dan jieun, berhentilah kau memanggilku sipit. “ gerutu sunggyu.

“ matamu kan memang sipit. “ ujar jieun.

“ aku tahu. Tapi tidak usah di umbar-umbar juga. “ gerutu sunggyu seraya mengerucutkan bibirnya.

“ kalian berdua ini selalu saja ribut mengenai masalah mata sipit. “ omel kyumi.

“ kyumi ahh, kau sudah dengar? Ada adik kelas kita yang kerasukan di kelas 2-3. “ ujar suzy

“ hmm arra. Bagaimana keadaanya sekarang? “

“ aku dan sunggyu barusan dari ruang guru. Aku dengar kalau dia itu kerasukan hantu penunggu toilet nomor 3. Ia mengamuk dan berteriak-teriak tidak jelas. Seonsangnim bilang kita harus waspada agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan.

“ mengerikan sekali. “ ujar jieun.

“ mengapa anak itu bisa kerasukan? “ tanya myungsoo.

“ molla. “ ujar suzy.

“ mungkin dia melamun. “ ujar sunggyu.

“ dimana jiyeon? “ tanya kyumi.

“ molla, aku dari tadi bersama sunggyu. Aku tidak melihatnya sedari tadi. “ ujar suzy.

“ mungkin ia bersama 2min dan jongkey. “ timpal sunggyu.

“ kyumi ahh, suzy ahh, jieun ahh. “ panggil jiyeon seraya berlari menuju ketiga temannya itu.

“ jiyeon nna, apa yang terjadi? “ tanya kyumi.

“ dimana 2min, hoya, jongkey? “ tanya suzy.

“ kenapa kau terlihat cemas sekali? “ tanya jieun.

“ apa terjadi sesuatu yang mengerikan? “ tanya sunggyu.

“ ahh, ayolah. Kalian banyak sekali melempar pertanyaan padaku. Aku bingung harus menjawab apa? “ gerutu jiyeon dengan napas yang masih terengah-engah.

“ baiklah, sekarang apa yang terjadi? “ tanya myungsoo.

“ setelah anak itu tidak kerasukan lagi, sekarang giliran anak yang berdiri di sebelah jonghyun yang kerasukan. Dan sekarang jonghyun dalam bahaya. Sepertinya hantu itu benar-benar marah. Ia memberontak dan mendorong seluruh orang yang ingin menghalanginya. Ayo kita segera kesana dan membantu jonghyun. “ ujar jiyeon.

“ wooww hantu itu pasti memiliki kekuatan super. “ ceplos sunggyu

PLAAKKKK

Sebuah jitakan mendarat di kepala sunggyu.

“ yaa myungsoo ahh, sakit sekali jitakan mu. “

“ baiklah, kita langsung kesana saja. “

Mereka semua pun berlari menuju ruang guru. Sesampai disana, mereka melihat anak yang kesurupan itu mencoba ingin membunuh jonghyun. Minho pun mencoba menolong jonghyun hingga akhirnya minho berhasil melepaskan tangan anak itu dari leher jonghyun. Tapi, sekarang malah minho yang diserang. Anak itu memegangi leher minho. Minho menahannya agar cekikannya tidak terlalu kencang. Untung saja sebelum dicekik dengan kuat, myungsoo lebih dulu menolong minho dengan mendorong tubuh anak itu hingga terduduk di lantai. Myungsoo pun tetap memandang ke arah anak itu. Anak itu menatap myungsoo tajam, myungsoo tahu kalau hantu itu sedang marah pada dirinya. Anehnya, hantu itu tidak menyerang myungsoo sama sekali, hanya mata yang menatap tajam ke arah myungsoo.

Tak lama kemudian, hantu itu pun keluar dari tubuh anak itu. Kyumi melihat hantu itu sudah pergi dari ruang guru.

“ jonghyun nna. “ seru key yang sangat khawatir dengan sahabatnya itu.

Sunggyu, taemin dan hoya pun ikut melihat keadaan jonghyun begitu juga dengan suzy, jieun, dan jiyeon.

Sedangkan kyumi menuju ke arah minho yang masih terlihat lemas.

“ gwenchana? “ tanya kyumi kepada minho.

“ ne, gwenchana. “ jawab kyumi.

Minho menatap ke arah myungsoo yang hanya terdiam.

“ myungsoo ahh, gomawo sudah menyelamatkanku. “

“ aku tidak menyelamatkanmu. Aku hanya tidak ingin hantu itu menyakiti orang lain. “ ujar myungsoo.

“ setidaknya kau sudah menyelamatkan ku. “ ujar minho.

“ kau tahu, aku tadi hampir saja mati karena hantu itu. Tatapan hantu itu sangat mengerikan. “ ujar myungsoo.

“ kau tidak boleh mati. “ ujar minho

“ kalian ini berhentilah berkata seperti itu. “ ujar kyumi.

Myungsoo dan minho menatap satu sama lain, lalu mereka menatap kyumi.

“ aku belum ingin mati, karena aku belum membahagiakan orang tuaku. Aku juga tidak bisa meninggalkan orang yang kusukai begitu saja. Aku berjanji akan menjaganya. “ ujar myungsoo seraya menatap kyumi.

Myungsoo pun pergi dan berjalan menuju ke arah sunggyu dan hoya.

“ dia sangat menyayangi orang tuanya. “ ujar kyumi kepada minho.

Minho hanya diam. Minho tahu sebenarnnya apa maksud myungsoo. Yang myungsoo katakan bukan hanya untuk orang tuanya saja, tetapi juga seseorang yang ia sukai.

~~

Minho and Taemin’s room

Saat minho dan taemin sedang asyik mengerjakan tugas sekolah, bel kamar mereka pun berbunyi.

“ siapa itu? “ tanya taemin.

“ entahlah, biar kubuka saja. “ ujar minho

Taemin pun mengikuti minho membuka pintu kamar, dan ternyata itu adalah jonghyun dan key.

“ ada apa? “ tanya minho.

“ boleh kami menginap disini satu malam saja. Kami sangat takut. “ ujar key

“ betul, lagi pula aku trauma kejadian tadi. “ ujar jonghyun.

“ baiklah, ayo masuk. “ ujar minho.

Malam itu mereka tampak tenang dan tampaknya mereka belum di hantui oleh hantu tersebut.

Myungsoo, sunggyu, and hoya’s room

Malam itu myungsoo nampak tidak tenang, ia membolak-balikan badannya ke kanan dan ke kiri, hingga akhirnya hoya melihatnya dan menegurnya.

“ myungsoo ahh, kau kenapa? “ tanya hoya

“ aku masih terbayang kejadian tadi. “

“ sudahlah, jangan dipikirkan lagi. Pergi tidur. Kalau kau kesiangan bagaimana? “ ujar hoya.

“ hmm baiklah. “

Myungsoo pun melihat sebentar ke arah sunggyu yang sudah tertidur pulas. Lalu, ia memejamkan matanya dan akhirnya tertidur.

~~

Keesokan harinya

Murid kelas 3-1 sedang melaksanakan proses belajar-mengajar. Kebetulan saat itu sedang pelajaran sejarah. Pelajaran tersebut kebanyakan membuat murid mengantuk. Ditambah lagi seonsangnim yang menjelaskan pelajaran tersebut bisa diibaratkan sedang memberi dongeng tidur. Myungsoo tampak bosan dan hanya memutar-mutar pena yang dipegangnya. Begitu juga dengan taemin dan minho. Sedangkan jonghyun hanya mengobrol saja dengan key secara diam-diam, dan anehnya seonsangnim tidak melihat mereka sama sekali. Berbeda dengan jiyeon ia tidak lepas dari cermin kesayangannya. Suzy dan jieun seperti biasa tetap memperhatikan pelajaran meskipun mata mereka dalam keadaan 5watt, begitu juga dengan kyumi. Namun, kyumi sedikit tidak tenang. Entah mengapa ia seperti mendengar suara yeoja yang sedang memanggilnya. Suara tersebut seperti suara jieun, namun lebih halus. Kyumi tidak memperdulikannya dan tetap memperhatikan pelajaran. Namun, lagi-lagi kyumi mendengar suara itu.

Saat istrahat, kyumi tidak pergi ke kantin. Ia hanya berdiam di kelas. Ia mulai tidak tenang.

“ kyumi ahh, kau sepertinya gelisah sekali. Ada apa? “ tanya minho.

“ minho ahh, sepertinya ia mulai mengangguku. “

“ maksudmu, hantu itu? “

“ ne. Saat pelajaran tadi, aku terus mendengar seperti ada yang memanggilku padahal tidak ada. “ ujar kyumi.

“ kau mendengarnya dengan jelas? “

“ anio, suaranya sedikit samar dan sangat halus. “

“ kau tenang saja. Jangan terlalu di pikirkan. “

“ apa murid-murid disini masih dihantui olehnya? “

“ hemm, mereka masih diteror oleh hantu itu. “

“ kau semalam tidak apa-apakan? “

“ aku tidak apa-apa, kami tidak diganggu sama sekali. “

“ aneh sekali, kenapa hanya kita bersebelas yang tidak diganggu di asrama. “

“ aku juga berpikir begitu. “

Saat kyumi dan minho sedang asyik mengobrol, taemin pun datang membawa susu pisang dan memberikannya kepada minho dan kyumi.

“ gomawo taemin ahh. “ ujar kyumi

“ kenapa kau tidak keluar bersama temanmu? “ tanya taemin.

“ aku sedang tidak mood. “ ujar kyumi.

Kyumi tersenyum lalu memandang ke arah jendela dimana myungsoo sedang berdiri disana. Kyumi nampak terkejut dengan apa yang dilihatnya, lagi-lagi hantu itu berada disamping myungsoo persis seperti yang terjadi di tempat loker kemarin.

“ kenapa hantu itu terus mendekati myungsoo? Apa tujuan hantu itu adalah myungsoo? Atau hantu itu marah kepada myungsoo? “ gumam kyumi dalam batinnya.

Sementara itu myungsoo sedang mengobrol bersama hoya, sunggyu, jonghyun, dan key. Myungsoo menyadari kalau perasaannya tidak enak. Bulu kuduk nya juga merinding. Saat itu juga, myungsoo langsung berlari ke kelas.

“ yaaa myungsoo ahh, kau mau kemana? “ tanya sunggyu.

“ aku ke kelas. “ ujar myungsoo.

Sesampai di kelas myungsoo langsung duduk di kursinya dan hanya memainkan ponselnya. Kyumi sedari tadi terus memandangi myungsoo. Myungsoo sadar kalau ia terus diperjatikan oleh kyumi. Akhirnya myungsoo bertanya kyumi.

“ kau kenapa? “

“ ehh, ahh? “

“ kau dari tadi menatapku. Kenapa apa ada yang salah? “

“ myungsoo ahh, apa perasaanmu tidak enak atau semacamnya? “

“ memangnya kenapa? “

“ anio, lupakan saja. “

Myungsoo pindah duduk dan sekarang ia duduk dihadapan kyumi.

“ katakan padaku sebenarnya ada apa? “ ujar myungsoo.

“ ahh, anio. “

“ jangan bohong. “

“ kyumi ahh. “ panggil minho.

“ minho ahh. “

“ Ini, kau tadi menitip permen kan. Ini aku belikan. “ ujar minho.

Myungsoo hanya menatap minho dengan sedikit kesal.

“ iya, tetapi kenapa kau membelikannya banyak sekali? “ ujar kyumi

“ tidak apa. Aku senang membelikannya untukmu. “ ujar minho lalu menatap ke arah myungsoo yang pura-pura tidak hirau dengan keberadaan minho, padahal sedari tadi myungsoo kesal karena minho sudah mengganggu pembicaraanya dengan kyumi.

“ ohh baiklah. Jeongmal gomawo. “

“ hmm.” Minho tersenyum lalu duduk di kursinya.

“ aihh myungsoo ahh, kau tadi bertanya apa? Aku sedikit lupa. “ tanya kyumi

“ lupakan saja. “ ujar myungsoo yang langsung beranjak dari tempat duduk dan pindah ke tempat duduknya.

“ kenapa dia? “ tanya kyumi heran.

~~

Bel pulang sekolah berbunyi dan murid-murid pun pulang ke asrama. Sebelum ke asrama, myungsoo menyempatkan diri untuk pergi ke perpustakaan untuk meminjam beberapa buku. Ternyata kyumi pun melakukan hal yang sama. Hingga ketika sampai di perpustakaan mereka bertemu. Mereka tidak berdua saja, ada beberapa murid yang juga sedang berada di perpustakaan.

“ kenapa kau disini? Kau mengikutiku ya? “ tanya myungsoo.

“ mwoo?? Kau kepedean, untuk apa aku mengikuti mu. “

Setelah beberapa saat, hanya tinggal mereka berdua yang berada di perpustakaan.

“ aku ras atinggal kita berdua disini. “ ujar kyumi

“ hemm. “

Lalu kyumi menoleh ke arah myungsoo dan betapa terkejutnya dia. Myungsoo heran dengan kyumi.

“ yaa kau kenapa? Kenapa kau menatapku seperti itu, kau kira aku ini setan. “ ceplos myungsoo.

Kyumi menelan ludahnya.

“ hellooo, kyumi ahh, kau dengar aku. “

“ myungsoo ahh. “ ujar kyumi.

“ wae? “ tanya myungsoo.

“ belakangmu. “

“ mwo? “

“ lihat belakang mu. “

Myungsoo pun dengan perlahan menoleh ke belakang. Ternyata di belakang myungsoo ada sesosok yeoja hantu yang terus menghantui murid disekolah.

Myungsoo hanya bisa menelan ludah. Hantu itu menampakkan diri di hadapan myungsoo.

“ kau bisa melihatnya? “

“ ne. “

“ hitungan ketiga kita lari bersam, pegang tanganku. “ perintah myungsoo.

“kyumi memegang tangan myungsoo.

“ hana, dul, set. “

Kyumi dan myungsoo lari secepat kilat meninggalkan perpustakaan. Tapi, tampaknya hantu itu mengejar mereka. Karena panik, mereka pun masuk ke sebuah kelas. Saat mereka sudah masuk kedalam, pintu kelas pun tertutup dan terkunci. Kyumi dan myungsoo mencoba berteriak dan menggedor pintu tersebut tapi tidak ada yang mendengar.

*bersambung*

TBC

Nah bagaimana ff horor ini? Agak gaje ya? Jujur, ini inspirasinya author dapat dari mimpi author loh. Di mimpi author itu cowoknya memang myungsoo, sedangkan cast lain hanya tambahan saja. Ini gak sepenuhnya mimpi author kok, ada yang author tambah-tambahin. Maaf ya kalo ff nya jelek dan kurang serem.

Ngomong-ngomong buat yang baca jangan lupa pada komen ya.

Ditunggu part selanjutnya ya, apa yang akan terjadi pada kyumi dan myungsoo? Kalau penasaran tunggu aja part selanjutnya.

Annyeong :D *bow bareng myungsoo*

About these ads

11 thoughts on “[FF] Mystery Of The School (1)

  1. Sumpah min saya merinding disko shakalaka alaihim gambreng (?) doh jangan-jangan itu hantu virgin yang pengen myungsoo jadi suaminya. waah jangan sampe pada mati deh!
    lanjut!

  2. Aaaaa gila seru banget! Ga kebayang deh jadi kyumi nya._. Ditunggu part 2 nya ya:p gomawo sudah menghibur^^

  3. gila ya baru baca seperapat *?* eh langsung gue scroll aja hahaha mantap mamen merinding gue padahal tengah hari bolong haha sebenernya penasaran tp drpd ntar dikampus gw gak brani ke toilet sendiri? haha goodjob buat author. keep writing yaw

  4. Haah, frustasi ketakutan bacanya. Horor bgt min ceritanya. Pas lagi seru dan tegang eh, malah bersambung. Jadi penasaran nih. Like this min. Lanjuuuutttt !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s